website stat
Home » Cerita Bokep » Berawal Dari Pinjam Laptop Berujung Pinjam Seks

Berawal Dari Pinjam Laptop Berujung Pinjam Seks

Sabtu siang itu sepulang sekolah, Adit sudah sibuk ganti baju. Anak SMP itu ingin segera pergi main game diwarnet langganannya. Setelah selesai memakai kaos dan Celana pendeknya, Adit baru sadar, uang sakunya sudah habis, juga dengan uang simpanannya, anak SMP itu hampir tiap hari bermain game online dan surfing internet diwarnet. Adit segera menghampiri ayahnya yg tampak bersiap untuk keluar,
“Yah, minta uang dong”,

“Baru dateng dah minta uang, mau buat main pasti ya? udah main yg gak bayar aja”,

“Yah, nanti belikan komputer dong, biar aku bisa main game dirumah”,

“Aduh Adit, buat apa sih, ngabisin duit aja”,

“tapi yah… aku pengen ngegame”,

“ya main diluar kan bisa”,

“nanti kan bayar yah kalau main diluar”,

“Aduh, dasar kamu, mampir ke kontrakannya mbak Sari sana, pinjem leptopnya”,

“Aduh, malu yah”,

“Terserah kamu Dit, yg mau main kamu” Ayahnya itu lalu pergi keluar.
Adit bingung harus bagaimana, Saran dari ayahnya tadi tdk salah, tapi ia tau pasti laptopnya seorang cewek itu tdk ada gamenya, dan Adit juga malu untuk menemui mbak Sari, Tetangganya yg cantik itu.

Adit sempat berfikir didalam rumahnya, namun tak lama ia memilih untuk berkunjung sebentar kerumah tetangganya itu.

Sesampai dirumah tetangganya itu Adit sempat bingung, mau ngomong seperti apa. Belum ia mencoba mengetuk pintu, pintu itu terbuka dan langsung seseorang menyapa Adit,

“Hey Adit, ada apa?”, Adit terkaget bercampur terkesima, melihat dua orang cewek cantik didepannya, yaitu mbak Sari dan mbak Rahma.

Rumah kontrakan itu memang dihuni dua mahasiswi cantik itu. Didepan mata Adit itu terdapat dua orang mahasiswi super cantik, yg satu berambut panjang, dan satu lagi rambutnya sedikit pendek, tapi yg anak SMP itu tau adalah Sari dan Rahma sangat cantik dan mempesona, kulitnya putih dan tubuhnya sangat modis layaknya model.

“mm… gak papa mbak, hehe”,

“lah, terus kok diem didepan? Eh, Sar aku berangkat dulu”,

“Iya ma, ati ati” si cantik Rahma tiba tiba pergi meninggalkan Sari dan Adit.

“M…mbak Sari, itu mbak Rahma mau kemana?”,

“Pulang kampung dia, eh Adit tadi mau ngapain?” Adit bingung lagi, bagaimana ia bisa berbicara didepan perempuan secantik Sari.

Mahasiswi itu memakai tanktop hitam dan celana pendek, tubuh mulusnya membuat Adit bingung, buah dada montoknya tak pelak membuat Adit canggung.

“m… anu mbak, sebenernya… aku mau pinjem leptopnya mbak Sari…”,

“Oh, mau buat apa dek?”,

“m… gak jadi deh mbak” Adit berbalik lalu mencoba meninggalkan Sari.

“loh, hey gak usah malu, buat apa Adit?” Sari langsung menangkap tangan kiri Adit. sontak Adit bisa merasakan halusnya tangan Sari itu.

Adit akhirnya berbalik dan mulai bicara.
“Anu mbak… mau buat main game… hehe…”,

“Ealah… haha, kalau mau pinjem gak papa kok”,

“b..beneran mbak?”,

“Iya, sini deh masuk dulu” Adit akhirnya diajak masuk kerumah itu.

Didalam rumah, Adit duduk dulu diruang depan, sedang Sari sudah masuk kedalam. Adit melihat rumah itu memang cukup kecil, sudah pasnya dihuni dua orang saja.

“Adit… Sini deh…” Adit bingung lagi, ia harus menemui mahasiswi cantik itu dikamarnya.

Adit kemudian menuju kamar itu, dan terlihat Sari sudah ada diatas kasur sambil membawa laptopnya.
“mm… gimana mbak?”,

“Sini deh, kamu mau main game apa?” Adit masih sibuk melihat paha mulus Sari diatas kasur itu.

“eh, mm… adanya… gak apa mbak?”,

“gak tau dek, biasanya yg main itu si Rahma” Adit akhirnya memberanikan diri untuk mendekat, Adit duduk disebelah Sari, Sari lalu memberikan laptop itu, dan kini mulai diutak atik oleh Adit.
Adit heran, desktop leptop Sari itu terlalu banyak shortcut, hampir penuh satu layar.

“W..wah, banyak bener shortcutnya mbak, sampe penuh layarnya”,

“hehe, gak tau Dit, males ngurusnya, haha” Adit melihat senyum indah Sari, membuat Adit meleleh.

“hmm, ada beberapa game ini mbak, tapi kebanyakan yg lain program program gak jelas”,

“ooh, bisa benerin gak Dit? yg gak penting hapusin deh”,

“loh, kan aku gak tau yg mana yg gak penting mbak”,

“coba aja deh, yg bukan buat ngetik atau ngegame hapusin aja”,

“oh, iya deh, aku coba mbak”,

“hehe, siip, bentar aku keluar dulu”,

“oh, oke mbak” Sari lalu meninggalkan Adit, mahasiswi cantik itu keluar dari rumah, sepertinya pergi untuk membeli sesuatu.

Adit mulai mengutak atik leptop itu, menghapus beberapa program yg tdk terlalu penting, meski ia tak tau apa itu benar benar tak digunakan.

Adit sempat melihat lihat seisi kamar Sari itu. banyak pakaian berhamburan tak ditata, digantung sampai ada yg dibiarkan diatas kasur dan dilantai. Adit tiba tiba kaget, melihat ada BH didekat kasur itu, Adit melihat kekanan kekiri, tau tak ada orang, ia mendekat dan mengambil BH itu. Adit hatinya berdebar debar, melihat ukuran BH itu cukup besar, lalu Adit mencium wangi benda itu, sungguh wangi.

“Dit, udah belum?” Adit kaget setengah mati, suara Sari terdengar setelah masuk dari pintu, Langsung BH yg ia pegang itu dilempar kesudut kamar, Adit langsung mengambil posisi lagi sambil mengutak atik leptop.

Setelah itu Sari sudah datang kekamar sambil membawa beberapa barang dalam tas.

“ud..udah aku benerin dikit mbak”,

“mm… bagus deh Dit…” Sari kemudian pergi keluar kamar lagi, Adit menghembuskan nafasnya, seraya lega tdk ketahuan.

Beberapa menit itu Adit masih mengutak atik Leptop, kemudian terdengar suara Sari dari luar kamar,
“Adit… mau minum apa?”,

“Aduh, gak usah mbak, jadi ngerepotin…”,

“mau susu gak Dit?” Adit tiba tiba tersentak mendengar kata susu, fikirannya masih tdk fokus.

“Dit? mau gak?”,

“m..mm..mau deh mbak” Adit berusaha berfikir positif, dan menghindari fikiran kotornya.

Beberapa saat kemudian Sari datang membawa segelas susu, dan di berikan kepada Adit.
“ini Dit…”

Adit menoleh, bukan melihat gelas, tapi langsung melihat kearah buah dada montok milik Sari itu.
“Eh…mm.. makasih mbak”

gelas itu diraih tangan Adit, tanpa ragu langsung ia minum susu didalam gelas itu, slruup, benar saja itu susu biasa.
“Gimana Dit?”,

“mm… manis mbak, seger”,

“bukan susunya, gimana leptopnya itu?”,

“Eh, hehe, udah mendingan mbak, nih liat”,

“Wah, udah bersih layarnya, makasih Adit…”
Adit kembali melihat senyum diwajah Sari, Adit sebenarnya hanya tinggal menghapus beberapa File yg tanpa sengaja dibuat, atau beberapa file tdk penting, tapi yg ia dapat senyum indah dan susu manis.

“Hehe, iya mbak”,

“Udah, kamu main game situ, aku liat”
Sari kemudian tiduran disebelah Adit, sambil melihat anak SMP itu mulai bermain sebuah game.

Adit tau yg ia mainkan itu bukan game yg ia maksud, tapi mana mau ia menyianyiakan waktu bermain sambil didampingi seorang bidadari. Game yg ia mainkan memang cukup familiar bagi semua kalangan, juga mudah untuk dimainkan. Sesekali ia melirik kearah Sari, mahasiswi itu sesekali sibuk menggunakan smartphonenya, sesekali juga melihat Adit bermain.

Adit masih tertarik, untuk mengetahui apa benar buah dada montok milik Sari itu benar benar besar sesuai dengan BH yg ia temukan tadi.
“Dit, mati tuh, ngelamun aja”,

“Eh, aduh … haha, bisa dilanjutin kok mbak”,

Jarbos.net – Kumpulan Cerita sex dewasa terbaru 2016 | Kumpulan cerita dewasa | cerita dewasa terbaru | cerita sex terbaru | cerita sex | cerita mesum | cerita sex ABG | cerita sex tante | cerita sex perawan

“sini deh Dit, aku yg main coba” Laptop itu lalu diambil oleh Sari.
Adit sempat kaget, ia merasa ada benda kenyal menyentuh pahanya, benar saja, saat Sari mengambil leptop didepan Adit yg duduk itu, buah dada montok Sari menyenggol paha Adit. anak SMP itu sempat bergetar hatinya. Kini Sari terlihat mulai sibuk bermain, Adit jadi tdk ingin bermain.

“Sulit juga ya Dit”,

“ah, nggak kok mbak, ntar juga terbiasa”

Sari melanjutkan bermain, Adit kini duduk disebelah mahasiswi itu sambil sibuk memperhatikan tubuh mulus nan montok itu.

Adit sempat melirik kearah jam, ternyata sudah jam 4, anak SMP itu mau tak mau harus pulang dulu, ia sebenarnya ingin dikamar itu saja menemani Sari yg cantik.

“mm…mbak Sari, aku pulang dulu ya”,

“loh, kok pulang?”,

“udah sore, m… nanti aku kesini lagi deh”,

“ooh, iya deh, aku tunggu loh nanti, hehe”,

“i..iya mbak, hehe” Adit kemudian dengan kecewa meninggalkan rumah kontrakan itu, dan pulang kerumahnya.

Sesampai dirumahnya itu, Adit masih tdk bisa berhenti memikirkan Sari yg mempesona itu, Adit jadi tertarik dengan perempuan yg lebih biasa darinya itu.
“Hey, dari mana kamu?”,

“eh, mm… anu yah, tadi main game dileptopnya mbak Sari” ternyata ayahnya itu sudah pulang duluan,

“tuh, kan, ada yg gratis, kenapa harus cari yg bayar”,

“hehe, iya yah”,

“udah, sana kamu mandi, ada PR ndak?”,

“ada yah, ya udah aku mandi dulu nanti ngerjain prnya”

Adit kemudian pergi mandi. sedang mandi pun ia masih memikirkan Sari, sungguh ia jadi menyukai mahasiswi itu.

Setelah mandi, ia berpakaian lagi, lalu mulai mengerjakan PRnya.
Sampai jam 7, Adit masih tak mampu menyelesaikan PRnya itu, entah karena tdk tau, atau karena memikirkan Sari.

“Aduuh, huh”,

“Knapa Dit?”,

“susah yah PRnya”,

“kamu kebanyakan main game sih”
mendengar game, Adit teringat, ia tadi berjanji untuk kembali kekontrakan Sari, “yah, aku ketempatnya mbak Sari ya”,

“Loh, mau main game lagi ya, itu PRnya diselesaikan dulu”,

“i…ndak yah, mau minta bantu ngerjain PR”,

“nah,kalau itu boleh, ya sudah sana…”.
Adit kemudian membawa PRnya itu menuju tempat kontrakan Sari itu.
Sesampai disana, Kini Adit tak ragu untuk mengetuk pintu, dan kembali disambut oleh Sari.

“Eh, Adit, mau main lagi ya?”,

“i…ndak juga mbak, minta bantu ngerjain PR ku dong…”,

“ooh, boleh, yuk masuk”
Adit kemudian masuk, dan segera ia kini dengan senang mengerjakan PRnya, dengan bantuan bidadari secantik Sari. tak lama PRnya itu sudah selesai,

“Udah ini mbak, yeey..”, “hehe, sip deh”,

“mm…mbak Sari, leptopnya sudah dimatiin?”,

“oh iya, itu masih dikamar, tadi kamu tinggal aku yg main hehe”,

“ooh, kalau… aku lanjut main gak papa kan mbak?”,

“gak papa kok, ayo deh kekamar” Adit kemudian kembali kekamar itu bersama Sari.

Adit langsung duduk dikasur dan mulai bermain laptop.
“wah, udah jauh mbak”,

“iya, aku sih asal aja mainnya, hehe, Adit, aku tinggal mandi dulu ya…”
Mendengar kata mandi, Adit langsung menoleh kearah Sari, dan Anak SMP itu langsung tercengang,Sari sibuk membuka pakaiannya!

Sari perlahan membuka tanktopnya, gerakannya membuat Adit terpesona. Adit tak mampu menahan kegembiraannya, saat melihat mahasiswi cantik itu melepas BHnya. Meski terlihat dari belakang saja, Adit sudah sangat gembira. Kemudian disusul Sari melepas celana pendeknya, dan tersisa celana dalamnya saja.

Sari lalu mengambil handuk, dan pergi keluar kamar menuju kamar mandi. Adit girang sendiri, ia sangat senang bisa melihat seorang perempuan secantik Sari melepas pakaiannya. Setelah mendengar gemericik air dari kamar mandi, Adit langsung mengambil BH yg dipakai Sari tadi, dan sontak anak SMP itu percaya, besar buah dada Sari sesuai BH yg ia temukan siang tadi. Wangi yg sama, dan ukuran yg besar, membuat Adit tiba tiba jadi terangsang, k0ntol anak SMP itu berdiri dicelananya.

Adit masih bingung sendiri, ia tak mampu menyembunyikan nafsunya. Anak SMP itu melempar BH itu, kemudian kembali mengambil leptop milik Sari, dan membuka folder folder pribadi milik Sari.

Adit terkesima lagi, memandangi foto foto Sari yg begitu mempesona dan menggemaskan, buah dada montok milik Sari jadi idolanya sekarang.
“huuh, segernyaa…”

Adit kaget setengah mati, ternyata Sari sudah selesai mandi, anak SMP itu dengan cepat menutup semua yg tadi ia buka, lalu berpura pura melanjutkan gamenya.

Adit kemudian menoleh ke arah Sari, dan lagi lagi ia terkesima, melihat tubuh mulus Sari itu berkilau setelah mandi. handuk yg dipakainya hanya menutup buah dada sampai sebagian pahanya saja.

“m…udah selesai mbak mandinya?”,

“udah Dit, eh kemana itu tadi?”
Sari tampak bingung mencari BHnya tadi, yg ternyata membuat Adit kaget, karena tadi sudah ia lempar kesudut lain kamar itu. Adit langsung diam dan lanjut bermain game.

Setelah mencari, Sari menemukan BHnya itu ada disudut kasur yg lain, segera ia ambil, sambil ia tersenyum lebar.
“naah, ini dia, kok bisa sampai sini ya?”,

Adit jadi bingung, ia takut dimarahi oleh Sari.

Sari lalu mendekati Adit yg sedang bermain itu,
“serius banget mainnya Dit?”

Suara Sari tampak dipelankan, membuat Adit makin bingung.
“eh..mm… lagi seru mbak…”,

“ooh, seru ya…”
Sari lalu berdiri, dan melepas handuknya, buah dadanya itu kini terjuntai bebas.

Adit menoleh, dan tak bisa menyembunyikan senyumnya, melihat buah dada montok Sari itu, juga puting merah muda milik Sari yg membuat k0ntolnya berdenyut denyut.
“Tuh, Seruan mana sama liatin aku?”

Adit langsung merasa malu, ia merunduk,
“m..maaf mbak”,

“BH ku tadi kamu apain hayo?”,

“n..nggak kok mbak”,

“kok bisa sampai sana?”,

“n… itu…”

Adit masih bingung. Sari lalu menghadapkan Adit kearahnya, lalu mengangkat kepalanya yg merunduk itu.

“bilang aja Dit, kenapa…” Adit bingung bercampur campur, sungguh ia tak pernah melihat seorang perempuan cantik tanpa memakai baju.

“mm… Adit penasaran mbak..”,

“penasaran?”,

“iya, kok… BHnya mbak Sari gede banget”,

“iya iya lah Dit… kan buah dada ku gede juga”
mendengar Sari mengucap buah dada, Adit pelak menelan ludahnya.

“ya… terus… ada yg lain lagi sih…”,

“apa lagi Dit?”, “mm… tadi.. kan mbak Sari ngasih aku susu..”,

“iya, terus?”,

“aku kira itu susunya mbak Sari…”,

“ya nggak lah Dit…”,

“mm… bukannya… susu itu…”,

“kan aku belum menyusui, mana bisa menghasilkan air susu…”,

Adit sebenarnya bingung, kenapa ia bertanya dan mengucap kata kata itu.
“ooh, tapi… kan punya mbak Sari gede buah dadanya…”,

“ya masih belum pokoknya Dit…”

Adit sebenarnya tau, memang itu bukan susu dari buah dada Sari.
“mm.. gitu ya, ya maaf mbak”,

Sari sempat tersenyum melihat Adit yg merasa bersalah,
“ya udah, kalau gak percaya, sini deh…”

Sari tiba tiba mengambil tangan Adit, lalu ditempelkan dibuah dada montoknya.

Seketika Adit kaget bercampur senang, merasakan kenyal dan halusnya buah dada Sari itu.
“coba dipegang, pasti gak ada yg keluar…”

Adit memberanikan diri, ia mulai mengelus elus buah dada montok milik Sari itu, sambil melihat wajah cantik mahasiswi itu,

“mm… belum keluar kenapa mbak?”,

“ya kan belum nikah juga Dit, jadi…ahhn”
Sari mendesah, saat Ternyata Adit sudah sibuk meremas buah dada montoknya itu dengan tangan tangannya.

Sari sebenarnya ingin menghentikan tangan Adit, tapi melihat anak SMP itu sangat serius, ia membiarkannya. Adit sibuk mengelus dan meremas dua buah dada montok milik Sari itu, sambil merasakan sensasi luar biasa yg baru pertama ia rasakan itu.

“mmf… udah Dit, gak keluar kan?”
Adit jadi percaya ini kesempatan emasnya untuk menikmati buah dada montok itu, Adit seketika melesatkan tangannya keputing kiri milik Sari, lalu benda yg mulai mengeras itu ia pencet pencet dan juga diputar putar.

“aaahn…Dit…itu..oohf”
Adit sangat senang mendengar desahan yg dibuat oleh Sari, Adit mulai berani, ia lalu melahap puting kanan Sari itu dengan mulutnya. Lidahnya segera bergerak nakal, menjilati puting itu, entah dari mana Adit bisa menirukan adegan seks yg pernah ia lihat diinternet.

“aaahn… geli Dit…auuh” sambil meremas buah dada montok itu Adit kini asyik mencicipi puting kenyal milik Sari.

entah kenapa Sari membiarkan Adit, dan ikut merasakan sensasi nikmat yg ditimbulkan oleh ulah anak SMP itu.

“mm…cup..mm..cup…mm”

dengan nakal Adit memilin dan menciumi puting merah muda milik Sari itu.
“Aaahn..ah..oh.. ssh”

Sari ikutan terangsang, mahasiswi cantik itu mengangkat tangannya, lalu tangannya itu disilangkan, Adit jadi merasa seperti diminta untuk memuaskan Sari, Adit lalu merobohkan tubuh Sari kekasur,

“aah… Adit.. mmf”
Kembali lini terus menyantap buah dada montok itu, ia sudah lupa bagaimana bermain game, karena yg ia mainkan sekarang sungguh lebih nikmat.

Sari tampak geleng geleng, sambil merasakan buah dadanya itu diremas dan digraygi oleh Adit. Adit kini ada tepat diatas tubuh Sari yg hanya memakai celana dalam saja itu. Adit sibuk terus meremas buah dada Sari, sesekali ia melihat wajah Sari yg memerah itu, lalu Adit melihat ketiak Sari, tanpa ragu ia mendekat dan menjilatinya.

“Aaahn…ouh, geli banget Dit, mmmf”,

“mm…wangi sekali tubuh mbak Sari”,

“aahn..mmf..ssh..oh”

Sari sadar, ada benda keras yg berdenyut yg ada tepat diatas celana dalamnya itu.
“aahn.. Dit, berhenti…” Sari menghentikan Adit, ia mendorong anak SMP itu.

“aahmm… m..maaf mbak, aku jadi keasikan sendiri”,

“huuh, kamu itu, pinter banget sih”,

“Eh, mbak, loh…kok”
Sari tiba tiba mendekati Adit dan membuka celananya, k0ntol tegaknya itu kini sudah ada digenggaman tangan Sari yg mulus itu.

“Karena kamu udah nakal, aku kasih hukuman…uufhmm”,

“aduh, mbak, oooh”

Adit mendongak kan kepalanya keatas, saat ia merasakan mulut Sari sudah mengulum k0ntolnya, batang k0ntolnya yg tegak itu juga dikocok tangan Sari.
“mm…mm…cup..mm..slruup..mm”,

“ah.. mbak, itu..ooh”
Adit tak kuasa menahan kenikmatan luar biasa itu, tak pernah ia membaygkan k0ntolnya akan dioral oleh perempuan secantik Sari itu.

Adit merasakan cairan yg ada dalam k0ntolnya itu kini disedot oleh Sari, sensasi luar biasa itu membuatnya sangat senang. beberapa menit saja, Adit sudah tak kuasa menahan kenikmatan itu,

Croot croot crooot, Adit menyemburkan spermanya mengisi mulu Sari itu.
“uufgh..gleeg…uhuk..mmmf”

Sari berhenti mengolah k0ntol Adit, mahasiswi itu sibuk menelan sperma Adit dimulutnya, juga membersihkan wajahnya.
“aduh..m…maaf mbak Sari…”,

“Kamu ini Dit, pas banget dateng pas aku sendiri…”, “emang kenapa mbak?”,

“ayo kita main game yg seru aja Dit”,

“mm..main apa mbak?”
Sari tiba tiba membuka kedua pahanya, lalu melepas celana dalamnya, memek basahnya itu tak pelak membuat Adit melotot, bulu bulu halus diatas lubang itu membuat Adit makin terpesona, Kini bidadari didepannya itu seperti minta untuk disetubuhi.

“loh, m..mbak Sari, itu…”,

“Sini Dit, main sama aku, gantiin pacarku yg lagi pulang kampung juga”,

“loh, tapi mbak, kan…”,

“udah sini, bersihin memekku, pilih mana bersihin memeku, atau main game?”,

“aku, aku mau…mmmf!”
Adit langsung melesat dan menempelkan kepalanya diantara kedua paha Sari, dan segera lidahnya itu menjulur keluar dan mulai bergerak menjelajahi bagian terluar memek Sari.

“Aaahn… gitu dong…ouh…”
Adit menggila sendiri, lidahnya bergerak lincah mencicipi basahnya memek Sari itu., bau wangi tubuh Sari membuat Adit makin terangsang.

Mulutnya itu lalu makin rapat menutup memek Sari, dan Adit dengan nakal menghisap hisap memek itu.

“mm..slruup..mm…mm..”
lidahnya tetap bergera gerak, ia tau cairan yg ia rasakan itu cukup aneh rasanya, tapi sangat nikmat.

“aaahn…Adit.. wow..ouh”
Sari sangat terangsang, mahasiswi itu sudah lama tdk merasakan memeknya dioral lelaki.

Mahasiswi itu meremas buah dadanya sendiri, sambil merasakan sensasi nikmat dari geliat lidah Adit dimemeknya.
“aahn…ssh..ouh… Aaahn, udah Dit..”

Sari menghentikan Adit, dengan mengangkat kepala anak SMP itu, lalu Adit itu dirobohkan kekasur.
“eeh, mbak Sari…”

Adit melihat Sari merayap perlahan diatas tubuhnya itu, buah dadanya berayun didepannya, k0ntol tegak Adit itu ternyata kini dipegang Sari.

“aku juga pinter main loh, ini aku buktiin, cewek juga pinter main…ouh”
Adit tak kuasa menahan kegembiraanya, meliha Sari sedang membuka selangkangannya, lalu memeknya yg terbuka itu diturunkan, lalu ditempelkan diperut Adit.

Sari mulai menggesek gesek perut anak SMP itu dengan selangkangan basahnya, air dari lubang itu membasahi perut Adit.

“Aaahn..ouh..” Adit masih diam, menikmati senasi itu, tak lama Sari berpindah, berdiri tepat diatas k0ntol Adit, dan segera benda tumpul milik Adit itu mulai masuk kelubang kenikmatan, sleeb, K0ntol anak SMP itu mengisi memek Sari. “mbak Sari…oooh”,

“aahn…meski masih SMP, punyamu gede juga ya Dit…aouh.oh” Sari terdiam, Memeknya kini sudah bertemu dengan k0ntol Adit, denyut denyut kenikmatan itu kini sedang mereka bedua nikmati.
Adit memandang wajah Sari, tampak seperti sangat bersemangat.

“m..mbak Sari, kayaknya… suka banget beginian…”, “ouh… iya Dit, mmf… aaahn” Sari mulai bergerak, kini tubuh Sari mulai berayun naik turun, k0ntol Adit tak perlu repot repot untuk menikmati memek basah itu.

“Auh, enak banget mbak..”,

“oooh..ssh…aahn” Sari makin asyik melompat lompat diatas Adit.

Adit tak mau diam saja, ia raih buah dada montok Sari, dan mulai ia remas remas lagi.
“aahn… gitu Dit, terusin…ouh”

Adit sungguh merasakan kenikmatan yg tiada dua, k0ntolnya asyik beraksi, tangannya asyik menikmati buah dada montok itu, sungguh Adit tak pernah mengira akan bisa bersetubuh dengan Sari yg cantik nan montok itu.

“Aahn…eenngh…Adit..ooh”
Pinggul Sari itu bergerak dengan asyik, k0ntol Adit itu jadi keluar masuk dengan asyik mengobok obok memek Sari yg cantik itu.suara desahan Sari memang luar biasa menggairahkan, tapi suara hasil tabrakan k0ntol Adit dan memek Sari memeriahkan suasana seks dikamar itu.

Kini menit demi menit Adit dan Sari sibuk memuaskan hasrat seks mereka, bersetubuh bersama dikamar itu dengan asyiknya.
“m..mbak Sari, aku gak kuat, aduh”

Sari lalu mengangkat pinggulnya, melepas k0ntol Adit dari memeknya, lalu mahasiswi itu duduk dan menggesek perut Adit lagi.
“Keluarin Dit, ayo ayo, hmm…ooh”

Croot crooot crooot Sperma milik Adit itu menyembur keluar, muncrat membasahi punggung Sari dan mengalir kebawah. Setelah itu Sari mencium Adit, mahasiswi itu heran, ternyata nikmat bersetubuh dengan anak SMP.

“cup…. hehe, makasih Adit, asyik deh..”,

“i..iya mbak, makasih juga…”,

“hehe, udah cepet kamu bersih bersih terus pulang, udah malem loh”,

“oh, i..iya mbak”

Adit lalu segera memakai celananya lagi, dan merapikan dirinya, lalu berpamitan pada Sari.
“mbak Sari, aku pulang dulu..”,

“Iya, eh Dit, m… besok kesini ya?” Sari mengedipkan mata kirinya seraya merayu Adit,
“i..iya mbak, siap, hehe”

Adit lalu segera pulang, ia sungguh senang, sudah puas bersetubuh dengan Sari yg sangat mempesona itu.

The post Berawal Dari Pinjam Laptop Berujung Pinjam Seks appeared first on Memekbebek | Cerita sex | Cerita Dewasa.

Memekbebek | Cerita sex | Cerita Dewasa

Ayo share...
Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Pin on PinterestEmail this to someone
Penulis: admin
Tags

Post yg mirip

Menu Title